• June 20, 2024

Al-Quran Berbahasa Mandarin Dan Rencana China Sinifikasi Islam

Pada akhir Juli 2023, sekelompok pejabat pemerintah Tiongkok dan cendekiawan bertemu di Urumqi.

Mereka membahas bagaimana Xinjiang, sebuah wilayah otonom di Tiongkok, dapat menerapkan rencana nasional yang disebut Sinisasi Islam.

Sinifikasi adalah proses mengubah atau memodifikasi sesuatu sesuai dengan budaya China.

Para pejabat tidak menyebutkan situs-situs keagamaan dihancurkan atau buku-buku Islam dibakar.

Mereka juga tidak menyebut warga Uighur yang telah “dididik ulang” di kamp konsentrasi karena keyakinan Muslim mereka, menurut ringkasan peristiwa yang dilaporkan kantor berita Xinhua oleh Radio Free Asia.

Rencana Sinicisasi dilaksanakan sebagai bagian dari rencana Partai Komunis Tiongkok sendiri.

Rencana yang menjadi tanggung jawab mereka, yang diidentifikasi dalam rencana kerja lima tahun yang diluncurkan pada tahun 2018, belum sepenuhnya dilaksanakan. Mereka ingin Islam di Tiongkok membutuhkan lebih banyak “rekayasa”.

Tiongkok khususnya perlu berbuat lebih banyak, seperti menggabungkan Islam dan Konfusianisme.

Untuk mencapai hal ini, mereka harus menerbitkan Al-Quran dalam bahasa Mandarin yang diterjemahkan dan diberi keterangan sesuai dengan apa yang kita sebut semangat zaman.

“Sinifikasi Islam di Xinjiang harus mencerminkan aturan sejarah tentang bagaimana masyarakat berkembang, melalui konsolidasi kekuatan politik, pengamanan masyarakat, dan pembangunan budaya,” kata Wang Zhen, seorang profesor di Institut Pusat Sosialisme China, sponsor acara tersebut.

Lembaga ini adalah bagian dari Kelompok Kerja Front Bersatu Partai Komunis, yang mengendalikan urusan agama di Tiongkok. Organisasi inilah yang mengembangkan rencana Sinicization.

Partai Komunis Tiongkok telah lama memandang agama sebagai ancaman terhadap kekuasaannya.

Selama beberapa dekade, PKT cenderung menindas Muslim Uyghur dengan berbagai slogan propaganda dengan intensitas yang semakin meningkat.

Namun kini, setelah kampanye yang disebut Amerika Serikat sebagai genosida, partai tersebut memberantas aktivitas Islam di Xinjiang.

Partai tersebut sedang membangun versi baru Islam yang diharapkan akan semakin mengikat umat Islam di Tiongkok, termasuk Muslim Uighur, dengan negara.

“Tujuan akhir dari sinifikasi adalah untuk memungkinkan pengawasan yang lebih besar,” kata David Stroup, seorang dosen Studi China di Universitas Manchester. “Mereka ingin membawa semuanya di bawah payung kendalinya.”

Read Previous

Patung Bung Karno Di Sumsel Di Sebut Tidak Mirip,Telan Dana 500 Juta

Read Next

Peringkat FIFA: Indonesia Naik Peringkat, Argentina Masih Memimpin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *