• June 21, 2024

Dukung Program Genta Organik, Kementan Maksimalkan Fermentasi Kearifan Lokal

Kementerian Pertanian (Kementan) terus berupaya meningkatkan produktivitas pertanian nasional. Hal itu dilakukan dalam rangka menghadapi ancaman perubahan iklim dan krisis pangan global. Kementan juga terus memaksimalkan program-program andalannya guna meningkatakan produksi dan produktivitas serta peningkatan pendapatan dan kesejahteraan petani, diantaranya melalui Program Genta Organik.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) sangat berharap melalui Program Genta Organik, kebutuhan pangan tetap terjaga dan berkontribusi dalam peningkatan pertumbuhan ekonomi, penghasil devisa negara, sumber pendapatan utama rumah tangga petani dan penyedia lapangan kerja.

Gerakan ini tidak berarti meninggalkan penggunaan pupuk anorganik sepenuhnya, melainkan boleh menggunakan pupuk kimia dengan ketentuan tidak berlebihan atau menggunakan konsep pemupukan berimbang.

Mentan Syahrul juga mendorong para petani untuk menggunakan pupuk organik dan hayati secara mandiri dan masif.

Mengikuti anjuran Mentan SYL, Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), Dedi Nursyamsi mengatakan sampai dengan saat ini pupuk memberikan kontribusi 15 sampai 75 persen terhadap tingkat produktivitas. Penggunaan pupuk berlebihan berakibat pemborosan dan tanaman sekuler kadar air tinggi.

Gunakan pupuk secukupnya jangan berlebihan karena apabila berlebihan akan menurunkan produktivitas tanaman dan menyebabkan hama penyakit semakin meningkat, ujar Kabadan Dedi.

Dalam acara Ngobrol Asyik (Ngobras) Penyuluhan Volume 26, Selasa (04/07/2023) dengan tema “Fermentasi Bahan Organik Berbasis Kearifan Lokal dalam Mendukung Genta Organik”, menghadirkan Narasumber Petani Milenial Kabupaten Trenggalek, Azwar Rahmat.
Azwar mengatakan proses fermentasi dalam bidang pertanian yaitu peningkatan populasi agen pengurai yang bermanfaat bagi ekosistem pertanian, pemecahan senyawa kompleks menjadi bentuk yang lebih sederhana, penguraian bahan organik dekomposisi menjadi bentuk nutrisi.

Hakekat nutrisi tanaman yaitu nutrisi tanaman sebagai energi potensial hidup tanaman tidak dapat diciptakan ataupun di musnakahkan. Namun dapat diubah menjadi bentuk lain untuk keberlangsungan kehidupan tanaman, sambungnya.

Azwar menambahkan bahwa materi yang pernah hidup pada bahan organik mempunyai energi potensial yang bisa diubah menjadi nutrisi untuk pertumbuhan tanaman. Karena bakteri adalah mahluk yang paling bertanggung jawab dalam mengubah bentuk bahan organik menjadi nutrisi tanaman, pungkasnya.

Sebagai informasi selain Program Ngobras, Kementerian Pertanian memastikan sektor pertanian tanah air akan terus maju, mandiri dan modern. Untuk itu, Kementan melalui BPPSDMP terus memaksimalkan semua potensi, termasuk juga program-program PHLN seperti Strategic Irrigation Modernization and Urgent Rehabilitation Project (SIMURP).

SIMURP dengan teknologi Climate Smart Agriculture (CSA) bertujuan meningkatkan produksi dan produktivitas, meningkatkan Intensitas Pertanaman (IP), mengurangi emisi Gas Rumah Kaca (GRK) serta meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani di Daerah Irigasi (DI) dan Daerah Rawa (DR) lokasi SIMURP. (HV/NF)

Read Previous

KEMENTERIAN PERTANIAN GERAK CEPAT AMANKAN SERANGAN WERENG DI JAWA TENGAH

Read Next

GIAT KEMENTAN LAKUKAN GERAKAN PENANGANAN DPI
DI TIGA KABUPATEN SEBAGAI UPAYA ADAPTASI DPI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *