• May 19, 2024

Mentan SYL Panen Padi dan Berikan Bantuan untuk memajukan Pertanian di Maros

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) melakukan Kunjungan Kerja untuk mengecek dan memastikan langsung ketersediaan beras karena kita hadapi El Nino dan memajukan pertanian khususnya di Desa Alatengae, Kecamatan Bantimurung, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan. (23/6)

Mentan SYL meminta agar Kabupaten Maros harus menjadi bentengnya pertanian Sulawesi Selatan dan menjadi contoh kemajuan teknologi pertanian. Pasalnya, setelah dilanda covid 19, dunia khususnya Indonesia saat ini dihadapkan perubahan iklim ekstrim yaitu El Nino atau kemarau panjang.

“Untuk itu, setelah panen ini segera lakukan tanam. Percepat olah tanah menggunakan alsintan. Penggunaan pertanian ramah lingkungan pun harus kita masifkan karena kita menghadapi kemarau panjang. Kondisi dunia 2024 tidak baik-baik saja, perekomonian alami turbulensi sehingga kita harus kuatkan pertanian,” terangnya.

Oleh karena itu, “Kita tidak boleh lagi bergantung pada pupuk kimia. Miminal kita kurangi penggunaan pupuk kimia,” tambah nya

Sementara itu, Bupati Maros diwakili Asisten Daerah Bidang Perekonomian dan Pembangunan, Abdul Aziz mengatakan Kabupaten Maros merupakan salah satu sentra pertanian di Provinsi Selatan, dari 6.625 hektar, ada daerah yang melakukan penanaman dua kali setahun hingga tiga kali setahun. Produksi padi tahun 2022 sebanyak 237.597 ton gabah kering panen giling dengan produktivitas 6 ton per hektar,” Ujarnya.

Bersamaan, Direktur Jenderal Tanaman Pangan Suwandi menuturkan Maros sebagai salah satu kabupaten produsen beras di Sulawesi Selatan turut berkontribusi pada pasokan beras dengan luas baku sawah 26 ribu hektar dan luas panen 2022 sekitar 40 ribu hektar yang berarti indek pertanaman 1,53 di atas rata rata nasional. Kementan terus memacu meningkatkan produksi salah satunya melalui pertanian organik, ramah lingkungan.

default

“Ke depan produksi terus dipacu dengan pemanfaatan sumberdaya lokal, pertanian ramah lingkungan seperti Biosaka dan efisiensi biaya usahatani, teknologi pertanian presisi, serta antisipasi, mitigasi dan adaptasi terhadap ancaman el-nino pada 2023,” tegasnya.

Sementara itu, Direktur Aneka Kacang dan Umbi (Akabi) Enie Tauruslina Amarullah menambahkan “Selain melakukan panen padi pada lahan seluas 34,53 hektar dengan produktivitas 7,8 ton per hektar, Mentan SYL juga menyerahkan bantuan pertanian untuk Kabupaten Maros berupa benih padi, jagung, kacang hijau 100 hektar, kedelai 100 hektar, pestisida, pupuk NPK, pupuk hayati, combine harvester, power threser dan dana Kredit Usaha Rakyat (KUR).

Read Previous

Jaga Keseimbangan Ekosistem Pertanian, Kementan Inventarisasi Musuh Alami

Read Next

Panen Padi Di Lombok Barat, Mentan SYL Ajak Petani Bersama Hadapi EL Nino

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *