• February 29, 2024

Nanas, Buah Tropis Yang Kian Populer di Indonesia

Barru-Sulsel, 16\12\2023 – Nanas, buah tropis yang kian populer di Indonesia, mengalami pertumbuhan ekspor yang signifikan, Sesuai Data BPS RI, Produksi nenas Nasional Indonesia pada 3 tahun terakhir mengalami peningkatan, Produksi nenas Th 2020 sebesar 2.447.520 Ton, 2021 sebesar 2.886.417 Ton Dan tahun 2022 sebesar 3.203.775 ton. Data Ekspor 2020 sebanyak 6.419,08 Ton dan nilai USD 3.803.933,54 , 2021 sebanyak 8.553,98 Ton dan nilai USD 5.020.869,91 , 2022 sebanyak 6.288,31 Ton dan nilai USD 3.720.688,78 (Sumber : BPS 2022)

Peningkatan ini dikaitkan dengan kebijakan dan program inovatif pemerintah yang mendukung sektor pertanian, mendorong pengembangan budidaya nanas di seluruh wilayah potensial termasuk di Desa Jangan-Jangan Barru Sulsel. Saat ini, Desa tersebut telah menjadi daerah pengembangan sentra nanas baru dengan luas lahan mencapai 50 hektar, terbagi di 8 dusun.

Kepala Desa Jangan-Jangan, Rahmansyah, menyampaikan bahwa komitmennya untuk mengabdi pada masyarakat telah menginspirasi petani setempat. Sejak memegang jabatan, Rahmansyah mewakafkan hidupnya untuk mengembangkan potensi alam desa. Ia berharap agar keberhasilan budidaya nanas dapat mengurangi angka migrasi warga ke luar daerah.

“Saya sedih sekali melihat Saudara-saudara saya masyarakat disini pergi merantau. Mereka pergi karena mau memperbaiki hidup, karena persoalan perut dan biaya sekolah anak-anaknya. Disitu saya berdoa dan terus berfikir, alhamdulillah akhirnya Allah kasih kita jalan hidup untuk Bertani nanas ini”, bebernya.

Hasman, seorang petani muda berusia 21 tahun dari Desa Jangan-Jangan, menunjukkan antusiasme tinggi dalam mengelola lahan seluas 4 hektar untuk menanam nanas. Ia menyebut budidaya nanas memberikan keuntungan signifikan karena biaya produksinya rendah, sementara permintaan pasar terus meningkat.

“Nanas ini betul-betul mengubah hidup orang di desa ini. Budidaya nanas ini sangat menguntungkan karena biaya produksinya murah, tapi permintaan pasarnya sangat banyak, saat ini banyak yang pulang dari perantauan untuk bertani nanas”. Bebernya.

Kementerian Pertanian memberikan apresiasi terhadap Pemerintah Desa dan Dinas Pertanian Barru yang berhasil membangun sentra nanas di Provinsi Sulsel. Dirjen Hortikultura Kementan, Prihasto Setyanto, menyatakan dukungan penuh terhadap upaya pengembangan ini, dan meyakini Sulsel bisa mandiri dalam produksi nanas kedepannya.

“Kementan tentunya sangat mendukung, jika kedepannya Kab.Barru menjadi sentra nanas. Tentunya pemerintah pusat sangat mengapresiasi jika terbentuk kampung-kampung nenas sebagai sentra produksi buah dalam bentuk kawasan seperti ini”. Tegasnya.
Pada kesempatan yang sama, Direktur Buah dan Florikultura Kementan, Liferdi Lukman, menegaskan pentingnya mendukung petani kreatif seperti Hasman. Ia menyebut Hasman sebagai petani milenial yang menjadi role model bagi pemuda dalam pola agribisnis nanas.

“tentunya ini sangat berpotensi menjadi daerah sentra sebagai kampung nanas, ini menarik dan bisa menjadi dayatarik wisatawan bila dikembangkan menjadi agroeduwisata”

Desa Jangan-Jangan juga berencana melakukan hilirisasi produk nanas, dengan merencanakan proses olahan nanas untuk memasuki pasar ekspor. Langkah ini mendapat dukungan penuh dari pemerintah pusat, yang melihatnya sebagai langkah strategis dalam pengembangan sektor pertanian.

Kadis Pertanian Barru Ahmad juga mengapresiasi langka Kementan dalam menciptakan program unggulan yang langsung dirasakan manfaatnya oleh petani di desa. “kami tentunya sangat mendukung program pemerintah pusat yang akan dilaksanakan di Barru. Semoga nanti program kampung nanas bisa terlaksana di Barru”, harapnya.
Perlu diketahui bahwa saat ini terdapat 10 daerah sentra produksi nanas : Kabupaten Lampung tengah, Ogan Ilir, Kediri, Purbalingga, Tapanuli Utara, Subang, Lombok Timur, Muora Jambi, Kampar, dan Kabupaten Siak. Meskipun demikian, Indonesia masih menghadapi tantangan dalam pengembangan buah karena minimnya lahan produksi, rendahnya kapabilitas SDM petani dan keterbatasan teknologi budidaya. Tantangan ini semakin kompleks di tengah ancaman krisis pangan global.

Desa Jangan-Jangan di Barru-Sulsel menjadi bukti nyata bahwa dengan dukungan pemerintah dan kreativitas petani muda, sektor pertanian nanas Indonesia dapat terus tumbuh dan berkontribusi pada perekonomian negara.

Read Previous

Lumajang Ekspor 17 ton Kapulaga ke Cina

Read Next

Gelar Pasar Murah Khusus Cabai, Kementan Pastikan Penuhi Cabai Untuk Kebutuhan Masyarakat Jelang Nataru

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *