• July 14, 2024

Rangkul Stakeholder Terkait dan Praktisi Thailand dan Jepang, Indonesia Targetkan Produksi Anggur 20.380 ton pada 2030

Tangsel – Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto membuka acara FGD Pengembangan Table Grape di BSD City, Jumat (11/8). Tangerang Selatan sendiri terkenal sebagai lokasi percontohan anggur. Pada 2023, Ditjen Hortikultura memfasilitasi Kota Tangerang Selatan berupa 1 unit Green House anggur seluas 200 m2 dan pengembangan kawasan percontohan anggur seluas 1.000 m2.

“Anggur merupakan buah yang digemari oleh masyarakat walaupun bukan buah asli Indonesia. Berdasarkan data statistik pertanian (BPS) dalam 3 tahun terakhir produksi anggur nasional juga terus meningkat. Pada 2020 produksi tercatat 11.905 ton. Disusul pada 2021 meningkat menjadi 12.163 ton dan kian meningkat pada 2022 mencapai 13.515 ton,” ujar Prihasto.

Seiring angka produksi tersebut, lanjut Prihasto, berdasarkan data BPS, angka impor pada 3 tahun terakhir terus meningkat di mana volume impor pada 2020 sebesar 83.044 ton senilai 273.268.451 USD, meningkat lagi pada tahun 2021 sebesar 98.278 ton senilai 315.270.841 USD dan pada 2022 impor anggur mencapai 101.899 ton senilai 330.407.068 USD. Dirinya menilai angka tersebut sangat besar baik dari sisi volume maupun nilai USD.

“Kami menargetkan penurunan angka impor anggur sebesar 20% pada 2030 melalui langkah-langkah pengembangan strategis melibatkan seluruh stakeholder termasuk Asosiasi Penggiat Anggur Indonesia (ASPAI). Kondisi ini tidak mustahil tercapai asal terjadi sinergi antara seluruh stakeholder anggur nasional, baik petani/pelaku usaha, Kementerian dan lembaga terkait, praktisi, akademisi, peneliti dan pihak-pihak lain,” terangnya.

Melalui kegiatan ini dirinya berharap pengembangan anggur ditangani secara optimal agar menghasilkan produk berkualitas, ketersediaannya cukup dan kontinuitas yang terjamin.

“Saya harapkan ada langkah konkret yang bisa dilakukan usai pelaksanaan FGD ini mulai dari hulu ke hilir. Baik itu dari sisi regulasi hingga pemasaran sehingga pemerintah bisa melakukan lamgkah-langkah kebijakan yang bisa mengurangi angkat importasi ini termasuk kalau bisa dukungan dari perbankan. Bagaimana fasilitasi kredit bisa digunakan untuk mendukung pelaku usaha mengembangkan anggur ini,” terangnya.

Prihasto mengingikan pada kesempatan dapat memanfaatkan transfer informasi khususnya teknologi budidaya yang dikembangkan di Thailand dan Jepang yang nantinya diharapkan dapat meningkatkan produktivitas serta mutu anggur nasional.

Senada, Pembina ASPAI, Heri Yanto menyebut tujuan dari pelaksanaan kegiatan FGD ini adalah untuk menghasilkan konsep pengembangan anggur Indonesia. Sedangkan output dari kegiatan FGD ini diharapkan tersedianya rancangan pengembangan anggur Indonesia.

“Target angka produksi anggur yang harus dicapai sebesar 20.380 ton pada 2030. Asumsi produksi dari anggur konsumsi pada 2022 hanya sebesar 1.581,7 ton. Sehingga diperlukan penambahan produksi sebesar 18.798,3 ton, yang bisa didapatkan dari penambahan areal tanam untuk anggur konsumsi yang produktif seluas 314 hektare. Untuk mencapai hal tersebut kami memerlukan sinergi dan kerjasama pemerintah baik pusat maupun daerah serta stakeholder lainnya,” ujar Heri.

Sebagai informasi, FGD yang terdiri dari 50 orang peserta ini dihadiri oleh Kepala Pusat Perlindungan Varietas Tanaman dan Perizinan Pertanian, Pusat Riset Tanaman Pangan, Organisasi Riset Pertanian dan Pangan BRIN, Balai BPSIP Jestro, Kung Anggur, praktisi dan Owner Kebun Indothai Vineyar Thailand, Doktor Bidang Budidaya Anggur serta pemilik kebun Na Banhong Vineyard Thailand, Agricultural Extension & Develompment Officer Royal Project Thailand, Ahli Sistem Mekanisasi Dan Teknik Budidaya Anggur, Jepang serta Dinas Pertanian Blitar, Bekasi, Bandung Barat, Kota Depok dan Tangerang Selatan.

Read Previous

Mentan SYL Dorong Kalsel Antisipasi Dampak El Nino untuk Penopang Pangan Nasional

Read Next

Mitigasi El Nino, Mentan SYL Panen Padi dan Gerakan Tanam Padi di Barito Kuala

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *