• February 29, 2024

Talas Beneng, Pangan Lokal asal Pandeglang yang Kaya Gizi

VMNmedia.id – Penyuluh Pertanian Kabupaten Pandeglang Dudi Supriyadi mengatakan, daerahnya memiliki pangan lokal yang ukurannya cukup besar, yakni talas beneng. “Beneng mengandung arti besar dan koneng, menunjukkan ciri fisik umbi talas yang berukuran jauh lebih besar dari talas lainnya dan berwarna kuning,” jelas Dudi dalam Bimbingan Teknis & Sosialisasi Propaktani Direktorat Jenderal Tanaman Pangan (Ditjen TP) secara virtual, Kamis (2/6/2022).

Adapun talas beneng (Xantoshoma undipes K. Koch) baru ditemukan sebagai komoditas yang dapat diunggulkan oleh warga Banten pada 2008. Dudi menjelaskan, pangan lokal asal Kabupaten Pandeglang ini memiliki keunggulan dalam optimalisasi lahan. Sebab, mereka bisa ditanam di lahan terbuka maupun lahan tegakan.

Artinya, talas beneng bisa ditanam di bawah tegakan tanaman lainnya, seperti cengkeh atau karet. Dengan demikian, penggunaan sebuah lahan bisa lebih dimaksimalkan. “Kelebihan talas ini mengoptimalisasi lahan marginal karena di kami, lahan-lahan terbuka untuk pangan lain. Jadi, talas beneng kalau ditanam enggak akan mengganggu program jagung, dan pangan lainnya,” ujar dia. Berdasarkan informasi dari situs resmi Kementerian Pertanian Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian, karakteristik talas beneng cukup berbeda dengan talas dari daerah lain. Mereka tumbuh liar di lereng gunung, serta memiliki batang yang besar dan panjang. Pada bagian akarnya pun terdapat kumpulan umbi kecil