• April 25, 2024

Kementan-Wilmar Padi Kolaborasi Jaga Swasembada Pangan

Ngawi,VMNmedia.id – Keterlibatan pelaku usaha amat penting dalam memajukan sektor pertanian. Mereka memiliki posisi strategis sebagaimana peran pemerintah.

Maka dari itu, Kementerian Pertanian (Kementan) terus berkomitmen untuk bersinergi dengan para pelaku usaha .Tujuannya tak lain meningkatkan kapasitas SDM pertanian.

Seperti halnya terlihat pada giat kunjungan Tim Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Kementan Selasa kemarin. Rombongan mengunjungi PT Wilmar Padi Indonesia di Ngawi, Jawa Timur.

“Ini adalah bentuk dari kolaborasi Kementan, petani, dan PT Wilmar untuk berkolaborasi menjaga Swasembada Pangan,” kata Direktur Serealia Ditjen Tanaman Pangan Kementan, Ismail Wahab, dalam keterangan tertulisnya, Rabu (22/2).

Dalam kunjungannya tersebut, Ismail didampingi Tim Sembilan, dan Korporasi Tani Kementan.

Ismail menjelaskan kalau pertemuan untuk mengetahui seperti apa Wilmar sebagai penggilangan padi besar. Termasuk menindak lanjuti terkait ketahanan pangan di Indonesia.

“Kami juga merencanakan kerja sama, sehingga di harapkan harga pangan di pasaran bisa terkendali dan stabil,” kata Ismail.

Sementara, Is Sadono, FM WPI Ngawi menjelaskan bahwa sebagai pelaku usaha di Indonesia, pihaknya siap berkolaborasi dengan Kementan, dengan petani di Indonesia untuk menjaga taraf hidup petani di Indonesia.

Is sepakat bahwa dalam menjaga swasembada pangan di Indonesia butuh banyak pihak terlibat.

“Karena swasembada ini erat kaitannya dengan produktivitas pertanian. Saling berkorelasi dengan ketahanan pangan,” jelas Is.

Is mengungkapkan kalau kemitraannya antara Kelompok Tani dengan PT. Wilmar sudah cukup lama. Saat ini mereka mengeola kurang lebih seribu hektar.

“Diharapkan dapat terus maksimal antara kualitas dan kuantitas dengan para kelompok tani yang ada di Indonesia,” jelas Is.

Ketua Koperasi Produsen Ngawi Tani Mandiri (Korporasi Tani Kementan), Galih berharap dapat menjalin kerja sama lebih baik lagi dengan Kementan dan juga Wilmar Padi sebagai off taker di Kabupaten Ngawi.

“Alhamdulillah dari kunjungan hari ini sangat memberikan masukan pada kami, tentang pengolahan padi, dan tentang hal yang penting terutama tentang harga gabah,” pungkasnya.

Read Previous

Kementan Gandeng Pemda Tingkatkan Produktivitas Pertanian Ramah Lingkungan

Read Next

Susu Kentang Memiliki Banyak Keistimewaan Dari Segi Nutrisi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *