• June 14, 2024

Mentan SYL bersama PJ Gub DKI Sidak Pasar Kramatjati, Pastikan Bawang dan Cabai Aman

JAKARTA,VMNmedia.id – Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) memastikan pasokan bawang dan cabai merah jelang puasa dan lebaran mendatang dalam posisi aman. Kepastian ini disampaikan SYL saat menerima pasokan bawang hasil panen petani di Pasar Idul Keramat Jati Jakarta.

Secara umum, kata SYL, ketersediaan bawang dan cabai merah untuk Hari Besar Keagamaan Nasional (HBKN) sangat aman. Akan tetapi, dia meminta agar semua pihak terus melakukan pengawalan dan mendistribusikannya ke seluruh pasar-pasar perkotaan Indonesia.

“Mohon dukungannya agar pemerintah selalu dapat melayani masyarakat dengan baik utamanya bagi kami dalam penyediaan pangan termasuk bawang merah dan cabai ini, semoga HBKN ramdhan dan Idul Fitri bisa kita tunaikan dengan sebaik baiknya,” ujar SYL, Senin, 6 Maret 2023.

Selain bawang, SYL memastikan ketersediaan bahan pokok lainya juga dalam kondisi aman. Terkahir, pasokan beras terus melimpah seiring panen raya di sejumlah sentra.

“Tugas kami dari presiden adalah turun ke lapangan. Alhamdullilah neraca kami cukup oke. Tetapi pak presiden minta validasi ke lapangan. Hari imi sudah dua kali. Kita sudah siapkan beras, cabai dll. Semua aman,” katanya.

Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta, Heru Budi Hartono menyampaikan terimakasih atas dukungan kementan dalam memenuhi pasokan bahan pangan di jakarta. Terlebih, pasokan bawang dan cabai saat ini yang mampu memenuhi kecukupan bulan puasa dan lebaran mendatang.

“Saya ucapkan terimakasih yang sudah membackup dalam rangka ketersediaan jelang ramadan dan idul fitri. Sekali lagi kami sampaikan terimakasih kepada kementan yang terus mengontrol di lapahan. Alhamdullilah pasokan hari ini mencapai 17 ton,” katanya.

Kepala Staf Usaha dan Pengembangan Pasar Induk Keramat Jati, Suminto menjelaskan bahwa pasokan bawang petani yang sudah masuk ke pasar induk mencapai 107 ton. Angka sebanyak itu melebihi target pasokan yang ada, yaitu sebesar 98 ton. Artinya, kata dia, saat ini masih ada surplus 19 ton.

“Pasokan melimpah bahkan surplus. Jadi tidak perlu khawatir dengan ketersediaan. Semua aman. Namun harga dalam posisi turun,” katanya

Read Previous

PTPN II Sumatera Utara Siap Mendukung Kebangkitan Kedelai Nasional

Read Next

Gelar Bimtek di Papua, Kementan Dan Komisi IV DPR RI Berkolaborasi Tingkatkan Komoditas Tanaman Pangan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *